• Mandra Bantah Rugikan Negara RP12 Miliar

    0

    Jakarta, jurnalsumatra.com – Seniman Mandra membantah telah merugikan keuangan negara hingga Rp12,039 miliar terkait program siap siar di TVRI pada 2012.
    “Waduh saya kagak tahu,” kata Mandra seusai sidang pembacaan dakwaan di gedung pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Kamis.
    Pada sidang tersebut, jaksa penuntut umum menyatakan Mandra selaku Direktur Utama PT Viandra Production menciptakan kerugian keuangan negara hingga Rp12,039 miliar dari kemahalan harga film ZOID sebesar Rp1,57 miliar dan Paket Program Siar Siap FTV (Film Televisi) Komedi dan Program Siap Siar FTV dan Program Siap Siar FTV Kolosal senilai Rp10,464 miliar pada 2012, sedangkan Mandra mendapat keuntungan Rp1,4 miliar.
    Mandra juga mengaku tidak tahu siapa saja pihak yang terlibat dalam perbuatan korupsi tersebut.
    “Wah nggak tahu saya. Saya bagaimana mau ngomong yak kalau begini?” ungkap Mandra saat didesak wartawan mengenai duduk persoalan kasus tersebut.
    Sedangkan pengacarannya Juniver Girsang mengatakan ada banyak kejanggalan dalam dakwaan tersebut.
    “Kejanggalan yang pertama, dia katakan bahwa yang diajukan oleh saudara Mandra adalah film baru. Itu tidak benar, film itu adalah film lama yang sudah dibayar sebelumnya sewaktu ada pembicaraan lelang Rp1,516 miliar yang sudah dibayar. Kedua, bahwa dikatakan ada masuk ke rekening Viandra dalam hal ini Mandra itu tidak benar bahwa dari seluruh uang masuk Rp12 miliar yang jadi kerugian negara,” ungkap Juniver.
    Juniver pun mengatakan bahwa Mandra tidak menikmati sepeser pun uang yang menyebutkan kerugian negara mencapai Rp12 miliar.
    “Mandra tidak menerima sepeser pun dari uang yang dikatakan saudara jaksa penuntut umum Rp12 miliar karena Mandra tidak mengetahui cerita uang Rp12 miliar itu. Yang pasti pelelangan yang dikatakan Mandra tanda tangan kita sudah buktikan di Mabes Polri itu adalah palsu dan Mabes sudah mengatakan itu nol identik, artinya bukan tanda tangan saudara Mandra. Siapa yang memalsukan? Harus diusut setuntas-tuntasnya di TVRI dan oknum-oknum di TVRI,” tambah Juniver.
    Sehingga Juniver menilai bahwa kliennya adalah korban penipuan dalam kasus ini.
    “Ini sistematis yang menjebak Mandra. Ini telah menipu Mandra, Mandra tidak menikmati uang sepeserpun tapi Mandra hanya menerima Rp1,516 miliar untuk 3 film. Itu jelas diterima Mandra kemudian setelah itu ada uang negara dibobol, Mandra tidak tahu sama sekali,” tegas Juniver.
    Dalam dakwaan disebutkan, pada 24 Oktober 2012, Direktorat Program dan Berita LPP TVRI mengumumkan daftar program siap siar yaitu film kartun animasi robotik sebanyak 66 episode dengan harga satuan Rp36,5 juta per episode dengan jumlah harta total Rp2,409 miliar, sinema FTV kolosal “Jenggo Betawi” sebanyak 26 episode dengan harga satuan Rp300 juta sehingga jumlah harganya sebesar Rp7,8 miliar,  FTV Komedi “Gue Sayang” sebanyak 25 episode dan film “Zorro” dan FTV Kolosal “Jenggo Betawi” dengan total perkiraan biaya Rp5,625 miliar.
    Artinya, panitia pengadaan program melaksanakan pengadaan paket program siap siar tersebut dengan penunjukkan langsung padahal ada sejumlah hal yang belum dilengkapi dan salah prosedur oleh PT Viandra Production.
    “Untuk program siap siar kartun animasi robotik Zoid, selain perizinan PT Viandra Production selain perizinannya sudah tidak berlaku lagi, juga tidak memenuhi persyaratan sebagaimana spesifikasi teknis yang tertuan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) di mana film ZOID merupakan film dari luar negeri sehingga Mandra bukan sebagai distributor untuk film Zoid di Indonesia,” ungkap jaksa.
    Sedangkan untuk FTV Kolosal Jenggo Betawi, Gue Sayang dan Zorro selain perusahaan PT Viandra Production izinnya tidak belaku lagi, perusahaan itu juga tidak memenuhi persyaratan KAK yaitu sinema seri berupa program first run, karena kenyataannya film Jenggo Betwi sudah pernah ditayangkan di SCTV dan RCTI sehingga penayangan TVRI bukan lagi program ‘first fun’ (pertama kali tayang).
    Selanjutnya dalam tahap pelaksanaan pekerjaan dimulai dengan penandatanganann kontrak perjanjian pada 27 November 2012 yaitu 3 surat perjanjian antara Yulkasmir dan Mandra selaku Direktur PT Viandra Production.
    “Terdakwa H Mandra memperoleh kekayaan dengan menerima pembayaran sebanyak 3 kali dengan jumlah seluruhnya Rp1,4 miliar dan saksi Iwan Chermawan memperoleh kekayaan sebesar Rp10,639 miliar,” tambah jaksa. (anjas)

  • iklan 3




  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com