• Dapunta Hyang Tampil Memukau di Nusantara Expo

    0

    tarian-dapunta-hyang-3Palembang, jurnalsumatral.com – Puan Maharani selaku Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan dan Cahyo Kumulo selaku Menteri Dalam Negeri (Mendagri) langsung memberi aplaus saat tari seni budaya dari Dinas Kebupadayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Palembang yang menjadi pembuka diajang bergensi Nusantara Expo dan Forum  2016 di pangung megah dipelataran Keong Emas Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta, Rabu (19/10/2016).

    Tarian yang merupakan binaan Disbubpar Kota Palembang dalam arahan  kreographer pemuda berbakat Heriyandi S.Pd., M.Sn Pasca Sarjana Institut Seni Indonesia Surakarta (Solo) ini, memberikan tampilan terbaik di pembuka acara yang dihadiri seluruh peserta Nusantara Expo dan Forum 2016, mengusung tema revolusi mental mengembangkan budaya kreatif unuk ketahanan ekonomi dan daya saing yang diselengarakan Kementrian Dalam Negeri berkerja sama dengan Kementrian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan yang digelar hingga 23 Oktober .

    Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Palembang Isnaini Madani melalui Kepala Bidang (Kabid) pengembangan Kebudayaan Dispubpar Kota Palembang  Lisa Surya Andika menjelaskan, dalam tarian itu juga bercerita sejumlah pasukan perang dibawah nahkoda Dapunta Hyang menaklukan kemaritiman dimasa itu. “Disini diperagakan tujuh penari yang semuanya laki-laki binaan dari Disbupar Kota Palembang,” terangnya.

    Tarian yang mengambarkan cerita masa kejayaan Kerajaan Sriwijaya. Tarian luwes namun menyiratkan kegagahan masa perjalanan Raja Kerejaan Sriwijaya pertama Dapunta Hyang melakukan perjalan suci (Siddhayatra) membangun kerajaan maritim, menyedot ribuan mata dari peserta dari seluruh kabupaten dan kota se-Indonesia.

    Semua penari mengenakan pakaian kebesaran dizaman Kerajaan Swijaya yang didominasi warna merah dan  hitam terdiri dari beberapa babak. Mengadopsi gerakan Candi Borobudur disini menceritakan masa-masa zaman agama Budha masih menjadi banyak pengikutnya.

    Besarnya kekuasaan Dapunta Hyang dari berbagai kepala adat yang menjadi pengikutnya di bumi Andalas mulai terlihat kekentalan Sriwijaya di gerak tari pengambungan gerak tari Gending dan Tanggai.

    Gerakan tari mengikuti iringan musik  tradisi Sumsel alat musik kenong (alat musik mirip gamelan) ini, tujuh pemuda ini mengenakan celana berbahan jumputan dibalut aksesoris busana Sumsel. Tarian yang mampu membius ribuan penonton termasuk Walikota Palembang H.Harnojoyo. “Ini menjadi moment bagi Pemkot Palembang untuk mempromosikan seni dan budaya kita,” ungkap Harnojoyo.

    “Kota Palembang akan menjadi rujukan bagi kota dan kabupaten di Indonesia dimana Kota Palembang menjadi kota tempat diselengarakannya perhelatan akbar olahraga Asian Games 2018 mendatang. Tampil sebagai pembuka diajang bergensi seperti ini menjadikan kebanggaan tersendiri bagi Kota Palembang” pungkas orang nomor satu di Kota Palembang mengomentari pertunjukan itu. (edchan)

  • iklan 3




  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com