• Merokok tinggalkan jejak pada DNA

    0

    Dallas, jurnalsumatra.com – Merokok meninggalkan jejak pada genom manusia dalam bentuk metilasi atau penambahan gugus metil pada asam deoksiribo nukleat (DNA) menurut hasil riset baru yang dipublikasikan di jurnal American Heart Association.

    Temuan baru itu menunjukkan bahwa metilasi DNA bisa menjadi tanda penting yang mengungkap sejarah merokok seorang individu dan memberi para peneliti target baru untuk menemukan terapi-terapi baru.

    “Hasil ini penting karena metilasi, sebagai salah satu mekanisme pengaturan ekspresi gen, memengaruhi apa yang diaktifkan gen, yang punya implikasi pada perkembangan penyakit-penyakit yang berhubungan dengan rokok,” kata Stephanie J. London, M.D., Dr.P.H., penulis hasil studi dan wakil kepala bagian epidemiologi Institut Ilmu Kesehatan Lingkungan Nasional pada Institut Kesehatan Nasional Amerika Serikat.

    “Yang juga penting adalah temuan kami bahwa bahkan setelah seseorang berhenti merokok, kami masih melihat efek merokok pada DNA mereka.”

    Bahkan setelah puluhan tahun berhenti, bekas perokok masih berisiko terserang penyakit seperti kanker, penyakit paru kronis, dan stroke.

    Meski mekanisme molekuler yang bertanggung jawab untuk efek jangka panjang belum banyak dipahami, studi-studi sebelumnya mengaitkan tempat metilasi DNA dengan gen yang berkaitan dengan penyakit jantung koroner dan penyakit paru.

    Para peneliti melakukan meta-analisis tempat metilasi DNA di seluruh genom manusia menggunakan sampel darah yang diambil dari hampir 16.000 peserta dari 16 kelompok Cohorts for Heart and Aging Research in Genetic Epidemiology (CHARGE), termasuk satu kelompok dari Framingham Heart Study yang sudah diteliti sejak 1971.

    Para peneliti membandingkan tempat metilasi DNA pada perokok dan bekas perokok dengan mereka yang tidak pernah merokok.

    Mereka mendapati tempat-tempat metilasi DNA yang berkaitan dengan merokok berhubungan dengan lebih dari 7.000 gen, atau sepertiga dari gen manusia yang diketahui.

    Pada orang yang berhenti merokok, mayoritas tempat metilasi DNA kembali ke level yang tampak pada bukan perokok lima tahun setelah berhenti merokok.

    Meski demikian beberapa tempat metilasi DNA masih bertahan bahkan setelah 30 tahun berhenti merokok.

    “Studi kami menemukan bukti menarik bahwa merokok punya dampak jangka panjang pada permesinan molekuler kita, dampak yang bisa berlangsung lebih dari 30 tahun,” kata Roby Joehanes Ph.D. dari Hebrew SeniorLife, penulis utama hasil studi dan dosen di Harvard Medical School di Boston, Massachusetts.

    “Berita menggembirakannya adalah bahwa sekali kau berhenti merokok, mayoritas sinyal metilasi DNA kembali ke tingkat tidak pernah merokok setelah lima tahun, yang berarti tubuhmu berusaha memulihkan sendiri dampak membahayakan dari merokok,” katanya dalam siaran American Heart Association.

    Tempat-tempat metilasi DNA yang secara statistik paling signifikan berkaitan dengan gen yang berhubungan dengan sejumlah penyakit akibat merokok seperti penyakit jantung dan kanker tertentu.

    Temuan tempat-tempat metilasi DNA terkait merokok memunculkan kemungkinan untuk mengembangkan penanda biologis guna mengevaluasi sejarah merokok pasien, serta pengobatan baru yang ditargetkan pada tempat-tempat metilasi itu.(anjas)

  • iklan 3




  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com