• Pembangunan Manusia Berbasis Gender Maluku Lambat

    0

         Ambon, jurnalsumatra.com – Pembangunan manusia berbasis gender (PMBG) Maluku pada 2015 melambat ditandai dengan menurunnya indeks pembangunan gender (IPG) yakni 92,54.
    “IPG Maluku 92,54 pada 2015 itu menurun sebesar 0,01 poin dibanding dengan 2014 yang sebesar 92,55,” kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Maluku, Dumangar Hutauruk di Ambon, Rabu.
    Menurutnya, pembangunan gender di Maluku pada 2015 mengalami perkembangan ditandai dengan  meningkatnya indeks pemberdayaan gender (IDG) yang mencapai 77,15.
    Angka 77,15 ini ternyata menurun sebesar 0,17 poin dibandingkan dengan 2014 yang sebesar 76,99.
    Dumangar mengatakan, IPG diperkenalkan pertama kali oleh UNDP pada 1995.

         UNDP menggunakan metode lama hingga 2009. Pada metode lama tersebut IPG tidaK mengukur langsung  ketimbang antar gender yang terjadi, namun  hanya disparitas dari masing-masing komponen IPM untuk setiap gender.
    Selain itu angka IPG metode ini tidak bisa diinterpretasikan terpisah dari IPM.
    “Perhitungan IPG berhenti dilakukan oleh UNDP pada 2010 hingga 2013. Selanjutnya pada 2014 UNDP kembali melakukan penghitungan IPG dengan menggunakan metode baru,” ujarnya.
    Perubahan metode ini, lanjutnya,  merupakan penyesuaian dengan perubahan yang terjadi pada IPM. Selain sebagai penyempurnaan dari metode sebelumnya.
    IPG metode baru ini  merupakan pengukuran langsung terhadap ketimpangan antar gender dalam pencapaian. IPM pada metode baru ini digunakan rasio IPM perempuan maupun laki-laki.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com