• Umat Hindu Rayakan Hari Suci Kuningan

    0

        Denpasar, jurnalsumatra.com – Umat Hindu Dharma di Bali, Sabtu  merayakan Hari Suci Kuningan, rangkaian Hari Raya Galungan yang bermakna memperingati Kemenangan Dharma (kebaikan) melawaan Adharma (keburukan).
    Pada hari raya yang jatuh sepuluh hari setelah Hari Raya Galungan,  umat Hindu menghaturkan sesaji (sesajen) di Pura, tempat suci umat Hindu maupun di merajan, tempat suci milik keluarga masing-masing.
    Pantauan Antara, umat Hindu di kota Denpasar dan sekitarnya setelah melakukan persembahyangan di tempat suci keluarga melakukan kegiatan yang sama di Pura Jagatnatha jantung Kota Denpasar.
    Masyarakat mengenakan busana adat Bali nominasi warna putih seusai melakukan persembahyangan di Pura Jagatnatha, mereka juga melakukan  hal  yang sama ke Pura Sakenan, Kelurahan Serangan, 12 km arah selatan kota Denpasar.
    Masyarakat berduyun-duyun ke Pura Sakenan, tempat suci  yang sebelumnya terpisah dengan daratan Pulau Dewata, sehingga umat Hindu yang  bersembahyang ke sana sebelum tahun 2000, harus menggunakan jasa perahu motor atau  jukung.
    Namun sekarang lokasi tersebut menyatu dengan daratan Pulau Bali, berkat adanya pengerukan dan perluasan yang dilakukan oleh sebuah perusahaan swasta nasional, sehingga daerah itu kini menyatu dengan daratan Bali.

         Dengan demikian masyarakat secara mudah dapat menjangkau lokasi Pura Sakenan dengan  kendaraan bermotor.  Hari Raya Kuningan yang jatuh bertepatan dengan upacara besar (piodalan) di Pura Sakenan.
    Persembahyangan  berlangsung sejak pagi hingga sore hari,  bahkan dalam kegiatan ritual berskala besar kali berlangsung selama empat hari hingga Selasa (20/9).
    Pihak panitia dan bendesa adat Serangan dalam mengantisipasi membludaknya umat bersembahyang ke Pura Sakenan menerapkan antrean masuk ke mandala utama (areal utama) pura guna mengikuti persembahyangan secara tertib dan khusyuk.
    Selain itu menyediakan areal parkir yang cukup luas untuk sepeda motor dan kendaraan serta koordinasi dengan pecalang, keamanan desa adat setempat.
    Pura Sakenan, salah satu Pura “Sad Kahyangan” (pura besar) memiliki keunikan dan keistimewaan dibanding tempat suci lainnya di Pulau Dewata, yakni terdapat “Persada” berupa  bangunan yang bertingkat-tingkat seperti limas.
    Menurut sejarah pura Sakenan dibangun oleh Asthapaka, seorang pendeta Budha. Hal itu dilakukan karena sang pendeta kagum akan keindahan laut terpadu dengan keindahan daratan.
    Sang pendeta merasakan bahwa, di tempat itu ada suatu kekuatan suci, sangat baik untuk memuja Tuhan demi keselamatan dan kesejahteraan umat manausia.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com