• Zika Di Singapura Pengaruhi Pelaksanaan Tafisa    

    0

    Jakarta, jurnalsumatra.com – Merebaknya virus zika di Singapura dinilai mempengaruhi Indonesia dalam mempersiapkan pelaksanaan Festival Olahraga Rekreasi Dunia atau TAFISA 2016 yang dipusatkan di Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, 6-12 Oktober.
    Hal tersebut diakui oleh Ketua Panitia Penyelenggara yang juga Ketua Umum Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia, Hayono Isman di sela pemaparan persiapan pelaksanaan TAFISA di Jakarta, Kamis.
    “Sangat besar pengaruhnya. Memang kami cukup khawatir dengan masalah zika itu. Banyak calon peserta lebih takut zika dibandingkan terorisme. Tapi kita mau apa. Ini adalah musibah,” kata Hayono Isman.
    Meski kasus zika saat ini masih merebak di Singapura, mantan Menpora itu berharap tidak sampai mempengaruhi jumlah peserta yang akan turun pada Olimpiade-nya cabang olahraga nonprestasi itu.
    Saat ini sudah ada 73 negara yang sudah memastikan diri akan berpartisipasi. Namun, jumlah tersebut belum sesuai dengan target yang dicanangkan yaitu dari 110 negara. Khusus untuk jumlah peserta yang masuk kurang lebih 4.500 orang.
    “Semoga tidak ada yang mundur. Kami optimistis banyak negara tetap akan hadir di Jakarta. Komunikasi dengan calon negara peserta terus kami lakukan. Kami meninginkan festival ini berjalan dengan lancar dan sukses,” kata pria yang juga seorang politisi itu.
    Sementara itu, persiapan TAFISA 2016 sudah berjalan sesuai dengan tahapan. Dari sembilan kedeputian yang dibentuk telah menjalankan tugas dan fungsinya. Salah satu deputi yang terus bersiap diri adalah Bidang Permainan Tradisional yang dipimpin Sari Madjid.
    “TAFISA memberikan kesempatan yang begitu luas bagi Indonesia untuk memperkenalkan wajah kekayaan ragam olahraga dan permainan fisik berlatar budaya kepada audiens yaitu para delegasi mancanegara yang tentu saja memiliki minat dan keingintahuan yang luar biasa akan budaya kita,” kata Sari Madjid.
    Tidak hanya itu, persiapan maksimal juga dilakukan oleh deputi yang membawahi urban sport yang diantaranya extrem games seperti BMX dan skate board.
    Atlet delapan negara dari empat benua dipastikan akan berpartisipasi di kejuaraan yang baru pertama kali digelar di Indonesia itu.
    “Ada atlet Jerman, Amerika Serikat, Jerman, Prancis dan Australia. Indonesia juga akan menurunkan atlet yang merebut predikat juara dunia di Prancis beberapa waktu yang lalu,” kata perwakilan deputi urban sport, Daniel.
    TAFISA 2016 sesuai dengan rencana akan mempertandingkan 50 cabang olahraga diantaranya adalah capoeira, parkour, yoga, pencak silat, panahan, sambo, rop skipping, pole sport, gymnastic, lion dragon & dance freestyle dan poco-poco.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com