• Di Lahat, Angka Kemiskinan Tinggi

    0

    Kepala BPS Lahat..Lahat, jurnalsumatra.com – Harga komodoti perkebunan yang Fluktuatif (Turun naik-red) ditambah tutupnya sebagian perusahaan Tambang menjadi pemicu masih tingginya angka kemiskinan dikabupaten Lahat. Namun, terhitung sejak tahun 2013 hingga tahun 2015 tingkat kemiskinan mengalami penurunan.

    “Semua itu, tidak lepas dari dampak harga komoditi, dan banyaknya perusahaan memberhentikan para pegawai yang ada, sehingga, angka kemiskinan bisa dibilang masih cukup tinggi,” ungkap Kepala BPS (Badan Pusat Statistik) kabupaten Lahat Yudhistira Arya.

    Menurutnya, dari data yang tercatat dari tahun 2013 jumlah penduduk miskin terdata sebanyak 71.800 jiwa atau 18,61 persen dari jumlah penduduk namun pada tahun 2014 terjadi penurunan yakni terdata 70.310 jiwa dengan rasio 18,2 persen.

    “Untuk data tahun 2015 belum dilakukan perhitungan namun pada akhir Oktober 2015 sudah didapat angka pastinya,”ujarnya.

    Ia mengatakan, ada faktor penyebab masih tingginya tingkat kemiskinan dikabupaten Lahat mulai dari harga Komoditi perkebunan karet yang sempat terjadi penurunan hingga PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) akibat tutupnya perusahaan Tambang. Bahkan, faktor pendidikan menjadi salah satu kendala minimnya SDM untuk bidang tertentu.

    “Imbasnya tentu terhadap perekonomian masyarakat karena untuk sektor Perkebunan mayoritas masyarakat bukan sebagai agen melainkan kebanyakan sebagai pengepul begitu juga disektor pertambangan,” tambahnya lagi.

    Selain itu, dijelaskannya, untuk hasil sensus ekonomi yang telah dilakukan beberapa waktu lalu belum dapat dijabarkan kepublik karena data yang terkumpul masih diBPS Provinsi dan jika tidak ada halangan pada akhir Oktober 2016 sudah dapat hasilnya.

    “Yang dilakukan sensus ekonomi tidak mencapai 24 ribu penduduk atau hanya 60 persen dari jumlah masyarakat Lahat,” tuturnya lugas. (Din)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com