• Pasokan Untuk Apartemen Dominan Di Tangerang-Bekasi

    0

    Jakarta, jurnalsumatra.com – Pasokan untuk pasar apartemen pada kuartal II tahun 2016 ini dominan terletak di kawasan di sekitar wilayah DKI Jakarta antara lain di Tangerang dan Bekasi, yang menunjukkan hunian vertikal semakin diterima di kawasan Jabodetabek.
    “Pasokan yang sedang banyak dipasarkan adalah di Tangerang dan Bekasi,” kata Direktur Riset Cushman & Wakefield Indonesia (konsultan properti internasional) Arief Rahardjo dalam paparan kajian properti kuartal II-2016 di Jakarta, Kamis.
    Berdasarkan data yang dihimpun Cushman & Wakefield, pasokan terbangun berdasarkan wilayah di kawasan Jabodetabek pada kuartal II-2016 yang terbesar adalah di Tangerang sebanyak 27,4 persen, dan disusul oleh Bekasi 18,1 persen.
    Kemudian, daerah Jakarta Barat (10,9 persen), Jakarta Selatan (9,6 persen), Jakarta Utara (9,2 persen), Bogor (9,2 persen), Depok (7,0 persen), Jakarta Pusat (5,6 persen), dan terakhir Jakarta Timur (3,0 persen).
    Pada kuartal ini pula, tercatat total pasokan kumulatif kondominium atau apartemen di Jakarta tercatat sebanyak 181.005 unit, atau naik 4,8 persen per kuartal dan 21,3 persen per tahun.
    Sedangkan masih pada periode yang sama, sebanyak 16 proyek baru akan diluncurkan ke pasar dan proyek-proyek itu diperkirakan bakal menambah total pasokan kondominium mendatang di Jabodetabek menjadi 203.442 unit.
    Sebelumnya, perusahaan global asal China, China Communication Costruction Group (CCCG) melalui anak usaha China Harbour Indonesia berencana membangun apartemen di kawasan Jakarta Barat dengan target pasar dari kalangan menengah.
    “Kami merupakan perusahaan yang bergerak di bidang infrastruktur serta sudah 20 tahun berkiprah di Indonesia dengan karya Jembatan Suramadu, Jawa Timur, Jakarta International Container Terminal (JITC), dan jalan tol Medan – Kualanamu,” kata Presiden China Harbour Indonesia, Shen Chao.
    CCCG sendiri merupakan perusahaan hasil merger dari dua perusahaan China yakni China Harbour Engineering Company dan China Road and Bridge Corporation. Perusahaan ini juga sudah listing di tiga negara yakni Shanghai, Singapura, dan Hongkong.
    Shen mengatakan CCCG saat ini memiliki 400 proyek tersebar di 90 kota di dunia dengan total areal lahan 20 juta meter persegi.
    “Kami melihat Indonesia sebagai sebuah tempat investasi dan bisnis yang penting selain dikarenakan usaha pemerintah Indonesia yang tak pernah berhenti untuk menciptakan sebuah atmosfir bisnis yang kondusif, juga sebuah pasar yang menarik karena jumlah populasinya yang besar,” kata Shen.
    Shen mengatakan China Harbour Indonesia berencana membangun 30 menara di Jakarta Barat yang diperuntukkan bagi hunian kalangan menengah dengan harga tidak lebih dari Rp300 juta, namun dengan kualitas setara dengan apartemen menengah atas.
    Shen mengatakan sebagai tahap awal yang akan direalisasikan sebanyak 8 tower, perusahaan juga telah mengantongi bank tanah 15 hektare di kawasan Jakarta.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com