• MENAG Miliki Pengalaman Khawatir Terhadap Ujian Nasional

    0

    Jakarta, jurnalsumatra.com – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memiliki pengalaman semasa mengerjakan Ujian Nasional kala menjadi santri pondok pesantren, yaitu ada kekhawatiran terhadap ujian ini.
    “Dulu dengan menulis di lembar kertas itu tentu pengalaman yang tidak bisa dihilangkan. Memang kita alami sedikit tegang dan khawatir dengan jawaban kita karena ini akan menentukan lulus atau tidak,” kata Menag Lukman di Jakarta, Senin, saat dimintai komentar soal pengalamannya mengerjakan soal-soal UN pada masanya.
    Dia mengatakan kekhawatiran soal UN itu selalu mendominasi pikiran karena ujian akhir ini menjadi penentu mutlak kelulusan siswa.
    Atas dasar itu, dia menyambut baik terhadap kebijakan pemerintah yang menetapkan UN bukan penentu mutlak kelulusan siswa. Dengan begitu, beban mental bagi siswa saat mengerjakan UN tidak terlalu berat karena penentu kelulusan mereka adalah sekolah tempat mereka menimba ilmu.
    UN saat ini, kata dia, sekadar menjadi tolok ukur keberhasilan kegiatan belajar mengajar. Dengan kata lain, kegiatan ujian ini adalah untuk memetakan program mutu pendidikan.
    “Ujian ini untuk siswa, pendidik, satuan pengelola pendidikan termasuk kami pemerintah. Kita semua diuji lewat UN karena menjadi alat ukur evaluasi,” kata dia.
    Bagi siswa, kata dia, paling penting dari UN sekarang adalah siswa tidak dihantui lulus atau tidak.
    “Ketegangan di siswa ini harus diatasi, juga siswa jangan tergesa-gesa, baca semua soalnya, mulai dari yang mudah. Ketelitian kecermatan itu mutlak agar hasilnya optimal. Jangan lupakan doa yaitu doa agar dimudahkan atas apa-apa yang kita hadapi dan mintalah kekuatan untuk menjawab semua tantangan,” kata dia.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com