• Kemenkes Siagakan RS Rujukan Khusus Flu Burung

    0

        Jakarta, jurnalsumatra.com – Kementerian Kesehatan menyiagakan sejumlah rumah sakit khusus rujukan flu burung sebagai antisipasi jika terdapat kasus penularan virus H5N1 tersebut dari unggas ke manusia.
    “(RS rujukan) masih kami siapkan sejak dulu virus mewabah pada 2007 memang banyak rumah sakit yang terus disiapkan sampai sekarang. Kita akan memperkuat sejumlah rumah sakit, misalnya di Jakarta ada RS Sulianti Saroso dan RS Persahabatan,” kata Menteri Kesehatan Nila F. Moeloek pada pembukaan “Global Health Security Agenda” di Jakarta, Senin.
    Nila mengatakan Kemenkes melalui Ditjen Pelayanan Kesehatan telah memperkuat sejumlah rumah sakit khusus rujukan flu burung dan rujukan regional sebagai antisipasi penanganan penularan flu burung pada manusia.
    Persebaran virus H5N1 ini hingga Maret 2016 masih terdapat pada unggas atau belum adanya penularan kepada manusia, namun Kemenkes mengimbau agar masyarakat tetap waspada dalam menjaga kebersihan kandang unggas.

        Adapun tindakan preventif yang dapat dilakukan masyarakat yang memelihara unggas, antara lain menjaga kebersihan kandang unggas dari kotoran atau feses sebagai kontak yang dapat menularkan flu burung kepada manusia, memberi jarak letak kandang setidaknya 10 meter dari rumah, membersihkan selokan atau saluran air kandang serta membersihkan dapur rumah.
    Kemenkes mencatat persebaran kasus H5N1 hingga Maret 2016 terdapat di 17 kabupaten/kota di tujuh provinsi.
    Ketujuh provinsi tersebut meliputi Lampung, Jawa Barat, Jawa Timur, Jogjakarta, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, dan DKI Jakarta.
    “Kasus di Jakarta itu terjadi di Cilandak yang memang daerah rumah pemilik unggas tidak layak karena limbah kotoran unggas dekat dengan warga,” kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kementerian Kesehatan Vensya Sitohang.
    Vensya menjelaskan kasus flu burung seringkali bersumber pada ketidaktahuan masyarakat tentang media atau kontak yang dapat menularkan ke manusia, yakni melalui feses atau kotoran unggas.
    Selain itu, penularan juga dapat terjadi melalui penggunaan pisau yang sama untuk menyembelih ayam yang terdapat virus H5N1 kemdian dipakai memotong ke unggas lain yang sehat.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com