• Investor AS akan bangun studio animasi

    0

    Jakarta, jurnalsumatra.com – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengidentifikasi minat investasi dari Amerika Serikat di sektor ekonomi kreatif, ruang pendingin (cold storage) dan pelayanan jasa kesehatan.

    Minat investasi yang masuk dari ketiga sektor tersebut tercatat mencapai 20 juta (atau setara dengan Rp278 miliar, kurs Rp13.900).

    “Untuk sektor ekonomi kreatif mereka menyatakan minatnya untuk membangun studio animasi di Indonesia. Mereka mempertimbangkan memiliki mitra lokal di Batam, Bandung dan Jogja,” kata Kepala BKPM Franky Sibarani dalam keterangan tertulis yang dierima di Jakarta, Senin.

    Menurut Franky, tiga lokasi yang disebutkan oleh perusahaan memang selama ini dikenal memiliki banyak talenta dan memfokuskan diri untuk menjadi animator.

    “Perusahaan juga menyambut positif upaya pemerintah Indonesia membuka masuknya investasi dari ekonomi kreatif hingga 100 persen,” katanya.

    Selain ekonomi kreatif, dua sektor lainnya yang juga diminati oleh investor Amerika Serikat adalah “cold storage” dengan nilai investasi 15 juta dolar AS dan dari sektor pelayanan kesehatan dengan nilai investasi 5 juta dolar AS.

    “Untuk ‘cold storage’, tahap pertama yang akan dibangun adalah di Sumbawa. Pabrik pengolahan ini nantinya akan mengolah hasil laut sebelum dipasarkan secara ritel di AS. Setelah Sumbawa mereka akan membangun di Alor, Seram dan dan Sorong,” jelasnya.

    Sementara untuk jasa pelayanan kesehatan, perusahaan AS tersebut akan membuka jasa kesehatan khususnya pelayanan penurunan berat badan.

    Lokasi yang menjadi alternatif untuk lokasi adalah Lombok (NTB) dan Bintan (Kepulauan Riau).

    Menurut Franky, selama ini perusahaan banyak bergerak di bumbu organik dan sedang menjajaki perluasan di bidang pelayanan jasa kesehatan.

    Pejabat Kantor Perwakilan BKPM di New York (IIPC) Elsa Noviliyanti, yang menerima minat investasi tersebut, mengemukakan pihaknya terus melakukan komunikasi intensif dengan investor-investor terkait.

    “Untuk sektor ekonomi kreatif, kami telah bertemu dengan perusahaan bersama dengan Badan Ekonomi Kreatif untuk membicarakan tahapan-tahapan investasi yang dilakukan,” lanjutnya.

    Amerika Serikat tergolong negara prioritas pemasaran investasi. Dari data yang dimiliki oleh BKPM pada 2015, nilai realisasi investasi AS mencapai 893 juta dolar AS terdiri atas 261 proyek yang didominasi oleh sektor-sektor pertambangan.

    Dari sisi komitmen, sepanjang 2015 tercatat 4,8 miliar dolar AD komitmen investasi yang masuk dengan 76 proyek.

    “IIPC New York bersama perwakilan RI dan tim Marketing Officer AS akan terus mengawal minat-minat investasi dari AS ini untuk segera direalisasikan,” pungkas Elsa.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com