• Pengamat: Perlu Kajian Dalam Revisi UU KPK

    0

         Kupang, jurnalsumatra.com – Pengamat hukum dari Universitas Nusa Cendana Kupang Dr. Karolus Kopong Medan, SH, MHum berpendapat, diperlukan kajian filosofi di balik rencana revisi Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
    “Sudah menjadi tradisi bahwa, dalam setiap rencana perubahan suatu undang-undang, baik melalui hak inisiatif maupun pihak lainnya, harus tetap melalui suatu kajian, dan umumnya aspek filosofi dibalik rencana perubahan,” kata Karolus Kopong Medan kepada Antara di Kupang, Rabu, terkait revisi UU KPK.
    Menurut dia, aspek ini perlu dikaji untuk mengetahui logika filosofinya apa, dan memungkinkan atau tidak dilakukan perubahan undang-undang itu.

         Selain aspek filosofi, perlu juga dilakukan kajian dari aspek yuridis.
    Aspek ini perlu dikaji untuk mengetahui singkronisasi antara UU KPK yang akan diubah dengan peraturan perundang-undangan yang satu dengan lain, baik secara horisonal maupun vertifikal antara perubahan UU KPK dengan peraturan yang lebih di atas dan peraturan turunan.
    Aspek lain yang juga perlu dikaji adalah aspek politik. Kajian politik, katanya, perlu untuk mengetahui kepentingan yang lebih besar dari bangsa ini.
    “Dari kajian ini bisa diketahui, apakah perubahan UU KPK ini dari sisi politis menguntungkan kepentingan banyak orang atau hanya untuk kelompok tertentu saja,” kata Kopong Medan yang baru terpilih sebagai Dekan Fakultas Hukum Undana ini.

         Kajian lain yang tidak kalah penting adalah dari sisi sosilogis.
    Kajian ini dilakukan untuk mengetahui apakah perubahan yang akan dilakukan ini dari sisi sosialogis kemasyarakatan dari aspek budaya dimungkinkan atau tidak, katanya.
    Artinya, menurut dia, DPR tidak bisa sewenang-wenang melakukan revisi terhadap UU KPK tanpa melalui suatu kajian akademik.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com