• KPAI: Marinir Penganiaya T Harus Bertanggung Jawab

    0

        Jakarta, jurnalsumatra.com – Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Asrorun Ni’am Sholeh menuntut pertangungjawaban dari para marinir yang diduga menganiaya siswa SDN 01 Ciganjur berinisial T (9) karena dugaan mencuri burung.
    “KPAI meminta pihak marinir untuk menanggung biaya perawatan di RS Perikasih. Tidak ada yang kebal hukum,” kata Ni’am di Jakarta, Selasa.
    Menurut Ketua KPAI, pihak T meminta perlindungan ke KPAI. Pihak T juga meminta bantuan soal penanganan pemulihan medis serta psikis serta jaminan rasa aman dari Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).
    Permohonan perlindungan LPSK, kata Ni’am, dengan alasan orang tua T tidak berani pulang ke rumah karena alasan keamanan.
    “KPAI memfasilitasi perlindungan setelah koordinasi dengan LPSK,” katanya.
    Ni’am mengatakan hasil pemeriksaan dokter terhadap T menunjukkan siswa ini mengalami gegar otak, kelainan fungsi ginjal dan liver, paru-paru normal dan tidak tampak kerusakan organ dalam. Setelah perawatan inap, anak sudah dapat rawat jalan.
    T sendiri membutuhkan rasa aman yang menjamin pemulihan secara cepat mengingat anak akan melakukan ujian akhir di SD-nya, kata Ketua KPAI.
    Berdasarkan info dari korban, kata Ni’am, pelaku penganiayaan setidaknya ada tiga orang dengan inisial B, Y dan I.(anjas)

  • iklan 3

  • Facebook JurnalSumatra





  • Comments are closed.

    Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com